Jumat, 31 Agustus 2012

Resensi Novel : Smash by Nonier


Novel Teenlit Smash By. Nonier
Smash di sini bukan smash boy band itu lho ya, hehe. Smash di sini adalah judul novel karya Mbak Nonier. Novel lama sih. Terbit tahun 2008nan. Tapi aku udah baca berulang-ulang dan nggak bosen. Recomended banget deh buat temen-temen yang butuh bacaan segar di kala suntuk.
Sebenernya inti ceritanya bisa dibilang cerita basi. Ceritanya si Aryo—cowok cakep tapi play boy—suka sama si Rayana—cewek baek-baek, nggak terkenal, nggak cantik, kutu buku. Bisa dibilang cerita basi, kan? (Maaf Mbak Nonier, jujur nih)
Tapi cara penyampaian ceritanya ini tuh bagus banget. Ada tokoh sempalan namanya Mas Ardi yang merupakan kakaknya si Aryo, yang dijodohin sama Rayana. Nah lho, konfliknya di sini nih. Cerita yang tadinya sekedar cowok populer suka sama cewek kutu buku, jadi berubah. Masa iya adek sendiri ngerebut calon istri abangnya?
Awalnya si Aryo ngedeketin Rayana bukan karena bener-bener suka. Tapi karena mau ngetes kesucian cinta-halah!-Rayana ke kakaknya, yaitu Mas Ardi. Aryo ngerasa nggak terima masnya yang seorang pemuda excellent dengan embel-embel pengusaha muda sukses itu cuma dijodohin sama Rayana yang anak kelas 3 SMA dan punya tampang biasa-biasa ajah.
Aryo ngetes Rayana dengan cara ngedeketin tuh cewek, dan Aryo nyembunyiin identitasnya sebagai adiknya Mas Ardi dari Rayana. Nah, biasanya Aryo yang punya predikat play boy  itu pinter banget naklukin cewek. Makanya Aryo udah yakin banget kalau paling-paling Rayana ini nggak tulus cintanya sama Mas Ardi. Sekali digodain, udah lupa tuh Rayana sama Mas Ardi. Gitu pikirnya Aryo.
Eh tapi punya tapi, ternyata pikirannya Aryo salah. Rayana ini susah banget digodain. Udah digombalin, dideketin, pokoknya Aryo udah maju terus pantang mundur deh. Tapi ternyata Rayana susah banget digodain.
Nah, nyawanya nih novel tuh terletak di cara-cara si Aryo deketin Rayana. Karakter Aryo itu gokil. Cara Mbak Nonier menggambarkannya pun sangat kreatif. Karakter gokil Aryo itu bener-bener hidup dari polah tingkahnya yang diciptakan Mbak Nonier. Suka ngeceng, pas jalan sama pacar mata tetep jelalatan, suka nyari gratisan makanan, narsis, pokoknya gokil banget karakter si Aryo. Bikin aroma novel ini terasa super kocak, tapi tetep drama. Dari depan sampe belakang isinya ngakak terus. Bener-bener obat manjur deh buat ngilangin suntuk.
Trus, kelebihan novel ini selain dari karakter dan alur, juga dari setingnya. Jojga mbak bro, mas bro! Ini yang menurutku paling menambah poin plus. Biasanya novel teenlit suka ambil setting Jakarta. Rasanya Jakarta udah kayak kiblatnya anak muda aja. Tapi di sini Mbak Nonier menghadirkan setting Jogja. Mbak Nonier mengenalkan kita tentang sudut-sudut kota Jojga yang ternyata juga seru. Ada Sate Samirono, Monjali, Malioboro, mana lagi seeeh lupa, hehe.
Selain itu, cerita ini juga diikuti beberapa pemikiran mendalam. ‘Aryo yang ketika bersama Rayana tanpa sadar ternyata bisa merasa menjadi dirinya sendiri, nggak perlu bertopeng sok perfect kayak kalo dia lagi ada di depan pacar-pacarnya yang lain’. Itu salah satu pemikiran mendalam buat aku. Dan ada banyak lagi pemikiran-pemikiran yang cukup berbobot di novel ini. Salut deh buat Mbak Nonier. Bisa menuangkan pemikiran-pemikiran itu dalam sebuah cerita dengan bingkai komedi yang gokil abis. Jadinya novel ini nggak cuma berasa kayak novel peng-refresh otak alias novel hiburan doang. Tapi nih novel juga cukup bisa mengolah opini pembaca [Atau akunya aja yang doyan komentar ya, jadinya punya banyak opini (“_ _) hehe…]
Yah, pokoknya buat kalian yang merindukan novel-novel teenlit berbobot Novel satu ini bisa jadi alternatif pilihan kalian. Nggak mengecewakan kok. Kalian bakalan kayak nonton FTV yang settingnya di Jogja gitu. Rasanya kayak kembali ke Jawa, penuh kultur dan keramah tamahan orang-orang Jawa.

Rate : 5 bintang ^_^

NB : Adegan terfaforit

“Aku setel musik, ya!” kata Aryo untuk mengubah suasana kaku di antara mereka. Dipencetnya tombol MP3 player di mobil.
Aduh mak! Lagu campur sari Didi Kempot langsung memenuhi udara. Rayana menoleh kaget, nggak nyangka selera Aryo ternyata campur sari.
“Ini punya Eyang Sarwondo. Beliau penggemar berat Didi Kempot. Asli! Bukan aku kok!” Wajah Aryo memerah.
Rayana tersenyum. Habis si Aryo ngarang. Bilangnya dia nggak suka Didi Kempot, tapi kepalanya manggut-manggut ngikutin irama musik, sambil menggumamkan liriknya pula.
“Hahaha…!” Rayana akhirnya tertawa saat Aryo kelepasan nyanyiin reff-nya lebih dulu sebelum Didi Kempot.
Aryo tersenyum. Duh, senangnya melihat Rayana yang seperti ini.

5 komentar:

Noni Eko Rahayu mengatakan...

Halo, Aristi. Hehe... Berasa nostalgia nih. Makasih udah mereview Smash! I enjoyed so much writing it. Tuh setting kostnya si Aryo rumah tetangga sebelah kostku dulu lho :).

aristi pradana mengatakan...

Eh, ini beneran Mbak Nonier ya? Waw... makasih udah mampir, mbak! Waw-waw-waw. Dikomen penulis aslinya??? Tersandung saya. wkwkwk :) Terima kasih mbak sekali lagi.

sejuta wind mengatakan...

kyak.na seru nich..
q mpek ngakak hlo teh pas bca adegan faforit.na teteh.. :-D

jadi pengen cpet" searching k Gramedia nich..

pngen bca slengkap.na.. ^_^

seneng.na Teteh risti dapet komen langsung dri penulis.na..

Salam smw.. ^_^

martha Shella mengatakan...

Hey kak, Mau tanya nih. Kira2 di Gramedia masih ada nggak yaa novel ini? thanks :)

martha Shella mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.